March 20, 2012


tokoh Surtikanti dalam sebuah pentas monolog
Di malam resah Kurusetra―beberapa jam sebelum pagi, sebelum gelombang pertempuran meledak lagi―Karna menulis sepucuk surat dari dalam kemahnya, suratnya yang terakhir untuk Surtikanti, istrinya.

Peramal menujum aku akan tewas dalam perang ini. Tapi jangan dengarkan mereka, Surtikanti. Dengarkanlah aku. Nasib mungkin memihak musuh. Tapi aku akan menghadapi mereka―juga bila harus melalui mati.


Mati, saat ini, rasanya bukan lagi soalku, Istriku. Mungkin karena alasan perangku lebih besar ketimbang hidup. Atau setidaknya alasan itu adalah alasan kehidupan sendiri: aku berperang untuk mengukuhkan siapa aku. Di pagi nanti, Karna tewas atau Karna menang, keduanya akan menentukan siapa dia. Sebab, siapa sebenarnya aku, Surtikanti, selama ini, selain seorang yang tak jelas kastanya, tak jelas asal-usul, tak jelas kaumnya?

Jangan kau sedih. Aku memang mengulang kegetiranku. Di dunia kita yang telah dinubuat ini, Istriku, seseorang hanya mendapatkan dirinya tak jauh dari pintunya berangkat. Betapa menyesakkan! Sebab itu, Istriku, aku harus membuktikan bahwa seseorang ada, seseorang menjadi, karena tindakannya, karena pilihannyabukan karena ia telah selesai dirumuskan. Seorang resi pernah berkata: pada mulanya adalah Sabda, dan Sabda menjadi Kodrat. Bagiku, pada mulanya adalah perbuatan. Dari perbuatan lahir pengetahuan, dan dengan pengetahuan itu aku bisa merumuskan diriku. Bagiku, Surtikanti, Kodrat adalah sesuatu yang tidak ada dewa-dewa tak pernah menyabdakannya. Telah kuduga itu ketika namaku masih Si Radheya, dulu.

Kini bisa kuceritakan kepadamu apa yang terjadi pada Si Radheya, ketika ia berumur 16 tahun: hari itu ia tahu bahwa ibunya bukanlah ibunya yang sebenarnya, dan bapaknya―seorang sais―bukanlah bapaknya yang sebenarnya. Ia anak dapat, Surtikanti. Diduga, seorang putri bangsawan tinggi melahirkan bayi yang tak dikehendaki dan membuangnya ke air. Dan itulah aku. Aku menangis ketika semua itu dikemukakan padaku olehwanita yang selama ini kusebut ibuku. Ternyata, aku bukan lagibagian seasal dari dirinya, betapapun ikhlasnya kasih sayang.Dan mulai saat itu, aku kembali terbuang, sedang bocah yanghanyut, di sepanjang tepian.

Lalu kucari ilmu, istriku. Kau tahu, mengapa? Ilmu akanmengukuhkan aku bukan cuma anak suta yang hina. Meskipunkukatakan kepada Radha, ibuku, bahwa ilmu tak mengenal kasta, tak memandang harta―dan karena itu di sanalah aku akan bebas―sesungguhnya aku berjusta, juga pada diriku sendiri: diam-diam aku ingin ingkar kepada kelas orang-orang yang mengasihiku. Sebab, ternyata di dunia kita yang menyesakkan ini, Surtikanti, ilmu pun telah jadi lambang tentang mana yang rendah, mana yang tinggi.

Aku datang berguru kepada Durna, tapi Durna menolakku karena aku bukan ningrat, bukan kesatria. Aku datang kepada Bhargawa, mengaku anak brahmana dan jadi muridnya―tapi kemudian ia mengutukku ketika ia menuduhku anak kesatria, kelas yang dibencinya itu, yang berbohong.

Memang, setelah kukuasai semua astra dan semua senjata, aku tahu ilmu bisa melepaskan kita dari perbedaan susunan rendah dan tinggi. Tapi akhirnya hanya tindakan besar yang membebaskanku tindakan Pangeran Duryudana. Dialah yang mengangkatku jadi penguasa di Angga, Istriku, dan dari sanalah aku seakan lahir kembali: kini benar aku bukan anak kasta yang dihinakan. Dan aku meminangmu.

Ya, aku tahu mengapa Duryudana mengangkatku, ketika para Pandawa menghinaku, di pertandingan memanah di arena Hastina belasan tahun yang lalu itu mereka menolak melawanku karena bagi mereka, anak sais tak berhak bertanding dengan anak raja. Duryudanaingin memperlihatkan, di depan rakyat yang menonton, betapa tak adilnya para Pandawa. Dan Putra Mahkota Kurawa itu mungkin juga memperhitungkan aku bisa digunakannya buat menghadap musuhnya yang lima itu.

Tapi apa pun niat hatinya, tindakannya adil dan kata-katanya benar: "Keberanian bisa datang dari siapa saja, karena seorang kesatria ada bukan hanya karena ayahbundanyaapi toh bisa keluar dari batu gunung yang tak dikenal." 

Rasanya, akulah salah satu batu gunung itu, Surtikanti, yang menerbitkan perciknya sendiri. Inilah kemerdekaanku. Arjuna memilih pihaknya karena darah yang mengalir di tubuhnya, aku memilih pihakku karena kehendakku sendiri. Arjuna berperang untuk sebidang kerajaan yang dulu haknya, aku berperang bukanuntuk memperoleh. Maka, jika aku esok mau, istriku, kenanglah kebahagiaan itu.

Satu-satunya kesedihanku ialah bahwa aku tak akan lagi bisa memandangmu, ketika kau memandangku.

Di situ Karna berhenti tangannya tergetar. Tapi segera ia mengusap busur panah di sisi duduknya, ketika dari luar kemah tercium busuk mayat-mayat di Kurusetra dan malam mengerangseperti kesakitan.

 ***

*Goenawan Mohamad (Tempo, Sabtu, 07 Februari 1987)
*sumber gambar:  Perjalanan Hidup Karna dalam Monolog

4 comments:

  1. your post is nice.. :)
    keep share yaa, ^^
    di tunggu postingan-postingan yang lainnya..

    jangan lupa juga kunjungi website dunia bola kami..
    terima kasih.. :)

    ReplyDelete
  2. @akbar : yuhuu... good luck to you too... :)

    ReplyDelete
  3. @ongisnade : wokeeeyy... senang sekali rasanya 'rumah' saya dikunjungi ongisnade, hehehe... :D

    ReplyDelete

Rerintik Kisah . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates