July 25, 2014


Tak ingat alias lupa, sejak kapan tepatnya aku jadi lumayan kerap berbelanja online. Beberapa macam barang pernah aku beli secara online. Mulai dari jersey bola, pakaian wanita, makanan kecil, perawatan wajah atau tubuh, serta yang paling sering adalah buku.

Suatu ketika, pelembab wajah yang biasa kugunakan sudah kosong di berbagai supermarket atau toko-toko kosmetik di Jogja, karena menurut informasi, varian tersebut memang akan ditarik oleh pabriknya. Terlanjur cocok, sementara stok nyaris habis, aku pun iseng googling, siapa tahu ada yang menjual secara online. Ternyata, memang ada. Aku menemukan dua toko yang masih menjualnya. Tanpa pikir panjang, aku segera memesannya. Kebetulan, stok di masing-masing toko tersisa satu saja. Aku memesannya di dua toko tersebut, dengan alasan untuk stok jangka panjang.

tinggal klik, barang dikirim (sumber gambar)

Sebut merek boleh nih, ya. Jadi, dua toko itu adalah blibli.com dan sukamart.com. Toko yang pertama, setelah aku membeli, kami sudah tak ada hubungan lagi. Ciyeee bahasanya, semacam orang pacaran saja. Sedangkan toko yang kedua, ia aktif mengirimkan berbagai promo melalui e-mail. Bahkan, pernah memberikan empat voucher potongan harga dengan syarat harus mengajak orang baru untuk berbelanja di sana. Puncaknya adalah ketika menjelang ulang tahunku pada Mei lalu, Sukamart mengirimkan kartu ucapan beserta voucher potongan harga yang lumayan sayang kalau diabaikan.

Awalnya, aku tak berminat menggunakannya, namun beberapa hari menjelang expired, aku berubah pikiran. Karena Sukamart semacam supermarket online, maka barang-barang yang dijual pun kebanyakan sama seperti yang ada di supermarket. Aku bingung dong, mau beli apa. Setelah membuka hampir seluruh kategori, akhirnya aku menemukan beberapa barang yang lantas masuk cart. Setelah memasukkan kode voucher yang diberikan, sisa yang harus kubayar menjadi sekitar 70 ribu. Seperti biasa, jika melakukan transaksi online, sebisa mungkin aku segera melakukan transfer pembayaran, begitu juga dengan transaksi kala itu.

Satu minggu kemudian, buntelan yang berisi grocery itu tak kunjung tiba. Padahal, biasanya paling lama lima hari sudah sampai. Itu pun dikirim menggunakan JNE tarif OKE, sementara yang kutunggu-tunggu saat itu, menggunakan tarif reguler yang harusnya lebih cepat sampai. Saat aku lacak melalui web-nya, ternyata buntelan tersebut sudah tiba di Jogja tiga hari sebelumnya dan keterangannya 'Received On Destination', lalu mengapa proses pengantaran ke rumahku jadi sebegitu lama? 

Dalam kasus tersebut, yang bermasalah adalah ekspedisinya. Aku lantas menanyakannya pada pihak JNE melalui akun twitter-nya, namun tak ada respon. Akhirnya, aku minta tolong pihak Sukamart  melalui akun twitter-nya juga untuk melakukan pengecekkan di ekspedisi. Beberapa hari kemudian, JNE Jogja mengirimkan SMS yang menginformasikan kalau buntelan yang berisi grocery dari Sukamart hilang saat proses pengiriman. Eh, lha kok bisa?! Oiya, hari-hari selanjutnya, JNE juga berkali-kali mengirimkan SMS untuk memastikan apakah benar-benar tidak ada anggota keluarga lainnya yang menerima buntelan tersebut. Mbak... Mbak... tadi katanya hilang, lha kok trus tanya-tanya begitu. Selain itu, JNE juga menanyakan isi grocery-nya berupa apa saja. Gimana sih, malah pake kepo segala.

Nyaris sebulan kemudian, pihak Sukamart juga menghubungi melalui telepon. Ia menginformasikan kalau buntelanku memang hilang, dan menanyakan apakah uangnya ingin di-refund atau barang dikirim kembali―dengan catatan dicek stoknya dulu di gudang. Aku memilih opsi yang kedua. Tanpa konfirmasi lagi, Sukamart kemudian mengirimkan buntelan dengan isi yang sama.

Beneran sebulan kemudian, ada kurir JNE yang mengirimkan SMS pemberitahuan kalau ada buntelan untukku tapi sistemnya COD. Tanpa menunggu balasanku, kurir tersebut langsung datang ke rumah, dan penerimanya adalah adikku yang tak mengerti permasalahannya. Setahu adikku, pengiriman tersebut memang COD, sehingga ketika dimintai tagihan sejumlah 70 ribu, ia bayarkan saja. Begitu tahu, aku langsung tak terima, lha wong aku sudah bayar melalui transfer, dan itu bukan re-order, tapi memang Sukamart yang berniat mengganti buntelanku yang hilang.

Sempat su'udzon pada kurir yang mengantar, aku mengrimkan SMS padanya untuk memastikan. Ia memintaku untuk menghubungi pihak Sukamart saja kalau aku merasa tak percaya. Siang itu juga, aku kembali bertanya melalui akun twitter Sukamart. Setelah dicek, pihaknya minta maaf karena memang terjadi kesalahan, dan memintaku untuk menyampaikan pada kurir yang mengantar agar menghubungi Sukamart. Aku kembali menghubungi kurir, ia mengatakan kalau akan menyampaikan pada admin di kantor JNE Jogja, karena ia tidak berwenang untuk menghubungi.

Keesokan harinya, pihak JNE menghubungiku dan meminta detil transaksi yang berupa bank tujuan, tanggal transfer beserta jumlah yang kutransfer, tapi karena aku lupa dan semuanya tersimpan di e-mail, maka aku meminta jeda untuk melakukan pengecekkan, lalu selanjutnya kuinformasikan lewat SMS saja. Aku juga menyampaikan kalau JNE Jogja diminta menghubungi Sukamart, eh, Si Mbak yang menghubungiku malah minta disampaikan pada Sukamart kalau Sukamart lah yang harus menghubungi JNE Jakarta. Lha piye tho iki? Malah dilempar-lempar gitu.

Selang beberapa jam selanjutnya, aku mengirimkan SMS detil transaksiku pada JNE, tapi tak ada respon. Kalau tak salah, tiga hari kemudian aku tanya ke kurir, apakah kasusku sudah ada kabar. "Belum ada, Mbak. Saya belum dapat info lagi dari orang kantor," jawabnya.

Seminggu, dua minggu, tiga minggu.... aku lupa kalau punya masalah dengan kedua pihak tersebut. Dan, baru ingat kembali hari ini, tapi aku sudah malas mengurusnya lagi. Waktu itu sudah mengikhlaskannya, hanya saja aku ingin tahu sejauh mana tanggung jawab mereka. Ini bukan tentang uang yang 'cuma' sebesar 70 ribu, tapi masalah pelayanan dan pertanggungjawaban pada customer. Namun, rupanya mereka tak ada iktikad untuk menyelesaikannya.

borong terus! (sumber gambar)

Kasus tersebut, untuk pelajaran dan pengalaman saja, sih. Karena, puluhan kali melakukan belanja online, baru kali itu kena kasus. Aku patut bersyukur karena uang yang kubelanjakan 'cuma' 70 ribu. Anggap saja, itu merupakan salah satu seninya belanja online. Dengan adanya kasus tersebut, alih-alih kapok, aku malah semakin getol berbelanja secara online. Mau gimana lagi, sudah menjadi kebutuhan sih, ya. Just if you know what I mean. ;)

***

25 comments:

  1. Tidak semuanya belanja online menyenangkan, namun kita harus berhati2 saat membeli barang secara online..makasih bnyk, artikelnya bagus :D

    ReplyDelete
  2. Iya gan , tapi sih harus waspada dengan berbagai macam penipuan gan, sekarang sudah banyak yang melakukan penipuan gan

    Transaksi pembayaran

    ReplyDelete
  3. iya, memang... belanja online itu memang kadang bikin ketar-ketir juga. tapi ada beberapa barang yang memang harus dibeli lewat online, jadi gunakan feeling saja, apakah si penjual bisa dipercaya atau tidak. kalo perempuan sih begitu. hehehe.

    ReplyDelete
  4. iyaa... toh saya juga masih sangat sering belanja onlen kok. :)

    ReplyDelete
  5. Saya kalau belanja online pasti cek kridibilitas tokonya dulu di google, liat apa ada testimonial yang bermasalah atau malah banyak yang testi positif.
    penginapan di bali

    ReplyDelete
  6. Terkadang kalau kasus seperti yang Anda tuliskan sering sekali terjadi oleh netizen lainnya,,,Biasanya hal ini terjadi karena tidak adanya stok, jadi mereka(toko online) sering sekali mencari alasan untuk memperlambat pengiriman,, Sebenarnya ada sistem refund dana bila dana bila barang tidak terkirim selama 2 atau 3 hari...

    ReplyDelete
  7. kalau berbelanja online sebaiknya yang udah memiliki nama gan

    ReplyDelete
  8. Kesimpulannya kita harus waspada terhadap penjual nakal,,, kembali pada pribadi masing-masing untuk menyikapinya

    ReplyDelete
  9. kalau itu mah, jne jogja yang masalah. saya belanja tiap bulan di sukamart tidak pernah ada masalah. malah kalau jne lagi ga bisa kirim ( menjelang lebaran), sukamart yang kirim sendiri. oh ya, saya di jakarta

    ReplyDelete
  10. Menurut saya keduanya yg bermasalah, karena saya konfirmasi ke Sukamart juga dan meraka mengatakan kalo memang memberikan tagihan selayaknya kalo COD, padahal saya sudah bayar di awal. Itu bukan pesan lagi ya, tapi pengiriman kembali/penggantian barang saya yang hilang.

    ReplyDelete
  11. gue telat liat ni post, ude terlanjur order rice cooker di sukamart -_- suee

    ReplyDelete
  12. Hmm mungkin waktu itu, saya sedang apes saja. Semoga orderan mas lekas sampai, ya :)

    ReplyDelete
  13. harus berhati-hati ya kak kalo iningin belanja online

    ReplyDelete
  14. makasih yah atas informasinya, jangan lupa kunjungi blog aku juga.
    QUEENXXX92

    ReplyDelete
  15. Maaf, tp mbak gak hilang uang kan? Kan dapat barangnya 2x? Ini jadi dobel purchase, bukan penipuan.

    ReplyDelete
  16. Betul tuh,,Kaya Double Purchase jatohnya bukan penipuan.. Mungkin Mba lagi apes aja kali.. Awalnya kan karena Pihak JNE yang salah.. Setahu saya sukamart selalu bertanggung jawab atas hal yang memang tidak di inginkan, saya pernah order barang dan tenyata rusak kemudian langsung di respon untuk melakukan penggantian oleh pihak sukamart. Setahu saya sukamart itu Sumitomo Group perusahaan dari jepang jadi kemungkinan kecil ada penipuan seperti itu,

    ReplyDelete
  17. @mbak Pratiwi: iya, mbak, memang lagi apes. Saya juga gak menganggap itu penipuan kok, cuma menyayangkan penyelesaian masalahnya saja, :)

    ReplyDelete
  18. @mbak Mikaela: kok dapat barang 2x? Justru saya bayar 2x dan dapat barangnya 1x, hehehe... di atas saya juga gak bilang penipuan lho, cuma bilang kalo itu belanja yg kurang menyenangkan. :P

    ReplyDelete
  19. Kalo saya dapat barang 2x sih gak masalah, gak bakal nulis begini. Yg jadi masalah itu saya sudah bayar trus barang yg dikirim hilang, diganti sama pihak penjual, tapi dimintain tagihan lagi alias DISURUH BAYAR LAGI pas pengantaran. Jadi, sama saja saya bayar dobel, sementara barang hanya datang sekali. Memang bukan penipuan--saya juga gak nulis itu penipuan, meski saya merasa rugi.

    ReplyDelete
  20. saya kena tipu sukamart. barang diganti kodenya (dicetak khusus) untuk barang yg jauh lebih murah, tidak sesuai iklan yg ditawarkan, ditelp tidak mau angkat, di email tidak balas. Online terbaik terpercaya apanya. Tidak ada menajemen yg baik yg seharusnya mengawasi. Sangat sangat jelek sekali pelayanannya. mengesalkan

    ReplyDelete

Rerintik Kisah . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates